[Editors Note:Ini adalah blog tamu yang ditulis untuk kita oleh ahli strategi pemasaran musik Tyler Allen. Pelajari tentang layanan konsultasinya dan ikuti dia di Twitter di sini.]  

10 tahun yang lalu Anda tidak akan membaca blog ini.

Karena bahkan hanya satu dekade yang lalu, lanskap digital yang kita gunakan setiap hari adalah tempat yang sama sekali berbeda.

Sementara yakin, distribusi diri dan beberapa alat pemasaran media sosial sekitar pada tahun 2005 - mereka pasti tidak dipoles dan diarahkan ke pemasar diri, dan tentu saja tidak dimaksudkan untuk musisi DIY.

Twitter belum ada, dan juga tidak musik-sentris program seperti SoundCloud atau BandCamp. Facebook baru berusia satu tahun dan terbatas pada mahasiswa- ditambah bahkan belum ada halaman penggemar Facebook, dan tentu saja tidak layak alat iklan Facebook. Demikian pula, satu dekade yang lalu Anda tidak akan menemukan layanan streaming, dan CD fisik masih merupakan rute yang relatif normal bagi artis.

Tapi itu semua berubah drastis, kan?

Hari-hari ini setiap orang memiliki platform untuk mempromosikan pekerjaan mereka melalui media sosial, streaming musik mereka melalui berbagai saluran, dan bahkan membangun situs web mereka sendiri, dan memesan tur mereka sendiri. Internet dan media sosial telah menjadi kekuatan yang sangat kuat dalam mempromosikan musik kita, mendapatkan pekerjaan kita diperhatikan, dan bagi sebagian orang, itu bahkan menjadi jalan untuk kesuksesan utama.

Ini bukan berita terbaru. Ini bukan wahyu - keberhasilan melalui media sosial jelas telah benar selama lebih dari satu dekade.

Titik fokus saya adalah efek dari platform ini-karena dengan berkat ini juga datang kutukan.

Sekarang dengan media sosial dan alat-alat DIY, siapa pun bisa menjadi seorang seniman, siapa pun dapat memiliki platform - yang sekarang menempatkan Anda ke dalam semacam kompetisi dengan ribuan seniman lainnya. Semua berlomba-lomba untuk sorotan yang sama.

Jadi, bagaimana seorang seniman menonjol dari yang lain? Jawabannya sederhana.. tapi sangat penting: Jadilah Profesional.

Dengan memiliki perasaan profesional, solid dan menyeluruh ke media sosial Anda, situs web, dan semua outlet digital lainnya, Anda akan menonjol dari statis. Produk yang solid dan kehadiran digital yang solid pasti akan memberi Anda lebih banyak perhatian daripada artis yang hampir tidak melakukan upaya apa pun.

Jadi, apa yang membuat kehadiran "profesional"? Dan apa komponen yang paling diabaikan dari kehadiran profesional? Berikut adalah beberapa tips saya yang saya berikan kepada klien dari semua genre tentang cara membersihkan profil online mereka.

Campuran Konten yang Tepat

Ini adalah salah satu aspek yang paling diabaikan dari kehadiran digital seniman. Pikirkan merek besar yang Anda ikuti secara online, siapa pun akan melakukannya. Pergi dan memeriksa konten mereka.

Anda akan melihat bahwa itu biasanya akan menjadi kombinasi tiga konten "jenis":

  • Posting bangunan merek
  • Konten lain-lain yang mungkin tidak ada hubungannya dengan merek mereka sama sekali
  • Posting penjualan

Ketiga elemen tersebut adalah elemen utama yang ingin Anda pamerkan di kehadiran online Anda. Anda juga ingin campuran yang baik dari ketiga. Anda tidak ingin memposting terlalu banyak konten penjualan, dan menakut-nakuti penggemar dengan spam, dan di sisi lain, Anda tidak ingin memposting begitu banyak konten acak / pribadi yang dilupakan semua orang bahwa Anda seorang seniman.

Ada rumus untuk ini, yang disebut aturan 70-20-10 yang (kira-kira) mengatakan 70% konten Anda harus membangun merek.

Ini adalah Anda di studio, Anda di jalan, foto-foto dari acara berterima kasih kepada penggemar, atau berbicara tentang proyek yang akan datang.

20% dari posting Anda harus misc. konten, atau posting pribadi. Ini adalah posting yang penggemar ingin melihat - itu menunjukkan merek Anda dalam cahaya yang lebih ramah. Ini adalah Anda berbicara tentang restoran yang baik yang Anda temukan di kota, berbicara tentang Jordans baru, peristiwa saat ini, atau meme lucu.

10% konten Anda harus menjadi konten di mana Anda benar-benar mendapatkan orang untuk membeli pekerjaan Anda. Ini adalah posting download, posting yang mendorong merchandise Anda, atau menampilkan pra-penjualan Anda.

Sekarang, apakah ini ilmu pasti? Tidak sama sekali. Ditambah "membangun merek" bisa sangat subjektif. Katakanlah Anda memposting foto Anda dan band Anda di restoran dengan keterangan:

"Kami di sini di Gino's Pizza di Austin, setelah membungkus satu neraka pertunjukan! Salah satu tempat kami ketika kami berada di kota untuk makan larut malam. Terima kasih kepada semua orang yang keluar malam ini ke Joe's Bar, kami akan segera kembali! Kami juga di Houston Jumat depan! Lihat info pra-penjualan di sini..."

Posting itu adalah membangun merek, karena memamerkan pertunjukan baru-baru ini dan menunjukkan bahwa Anda adalah band tur. Ini memukul bahwa pribadi / misc. kategori karena Anda menyebutkan bagaimana tempat lokal adalah pergi-ke tempat untuk makanan malam ringan, dan Anda terpasang link pra-penjualan.

Hanya dalam satu posting hanya Anda memukul semua tiga kategori kami. Tapi itu dilakukan dengan cara yang tidak di-wajah Anda, atau terlalu salesy. Intinya di sini adalah untuk divvy up topik konten, dan memastikan bahwa posting Anda tidak terlalu satu sisi. Beri pemirsa Anda sekilas tentang pekerjaan Anda.

Frekuensi Posting

Keterlibatan adalah kunci untuk setiap platform media sosial. Untuk Facebook, itu 100% pada dasarnya, karena Anda bisa memiliki 10.000 suka, tetapi jika Anda memposting sesuatu yang mendapat sedikit keterlibatan (suka, komentar, saham), hanya sebagian kecil dari 10.000 itu bahkan akan melihatnya.

Demikian pula, dengan Twitter atau outlet lain seperti Pinterest dari Tumblr, jika pekerjaan Anda tidak di-retweet (disematkan ulang, di-blogged ulang), itu tidak akan memiliki banyak kehidupan rak.

Menjadi aktif sangat penting, dan sementara saya sarankan penjadwalan posting terlebih dahulu melalui HooteSuite atau Buffer App, Anda juga harus menghabiskan waktu terlibat dengan penggemar dan menunjukkan cinta pada setiap platform. Sweetspot untuk setiap outlet cenderung:

Facebook: 1-3 Posting Harian

Twitter: 3-5 Tweets Harian

Instagram: 1-3 Posting Harian

Twitter dan Instagram pasti dapat melampaui rekomendasi di atas. Cukup pastikan kiriman Anda tersebar — juga pastikan Anda berinteraksi dengan orang lain di Twitter atau Instagram. Menemukan orang untuk mengikuti dan benar-benar terlibat dengan pekerjaan mereka.

Idenya di sini adalah untuk memiliki kehadiran aktif, tidak hanya untuk melibatkan penggemar, tetapi juga untuk menunjukkan influencer lain seperti media dan label, bahwa Anda bangga dengan pekerjaan Anda.

Gambaran Besar

Satu masalah besar yang saya temukan di banyak kehadiran online artis adalah akun tertaut, atau salinan dan menempelkan di berbagai outlet. Misalnya, memiliki Facebook yang terkait dengan Twitter, jadi setiap kali satu posting di Facebook tautan muncul di Twitter juga.

Tidak hanya ini tidak menarik, itu juga malas dan sakit mata. Sebagian besar tweet akhirnya terlihat seperti ini:

"Pastikan untuk memesan album baru kami keluar o ... https://fb.com/1237867/page/aiaiajf5454".

Dan saat mengambil tweet dan menyalin dan menempelkannya ke dalam posting Facebook sedikit lebih baik, Anda masih harus memastikan bahwa setiap outlet media sosial memiliki suara dan tujuannya sendiri.

Misalnya, Anda dapat memanfaatkan Facebook sebagai tempat tujuan Anda untuk iklan karena platform yang mudah digunakan, Instagram mungkin menjadi tempat Anda untuk benar-benar menampilkan sisi pribadi Anda atau citra bermerek Anda, di mana Twitter adalah tempat anda untuk menemukan penggemar, dan interaktif.

Jangan lupa outlet lain juga - situs web seniman sangat penting, dan harus berfungsi sebagai versi bentuk panjang dari apa yang Anda rasakan terlalu panjang atau rumit untuk memposting di media sosial. Newsletter Anda juga merupakan tempat yang bagus untuk interaksi penggemar dengan cara yang lebih "klub penggemar".

Pastikan bahwa setiap channel memiliki merek Anda, tetapi selalu memberi penggemar Anda sesuatu yang baru dan menyenangkan untuk berinteraksi.

Ini hanya tiga masalah umum yang dapat ditemukan di hadapan digital mereka. Meskipun, dengan konsisten dan memiliki kehadiran yang kuat, Anda selalu dapat memastikan bahwa Anda berdiri keluar dari kerumunan dan membuat kesan pada penggemar potensial, pendengar dan media juga.


Sebagai ahli strategi pemasaran musik, Tyler Allen bekerja dengan berbagai artis, label, teknologi musik, dan entitas ritel musik. Tyler memulai karier industri musiknya dengan Sony Music Entertainment dan RED Distribution, serta industri periklanan. Dia berdedikasi untuk memberikan seniman veteran alat untuk melestarikan warisan mereka, dan seniman baru alat untuk memulai mereka (serta segala sesuatu di antaranya). Pelajari lebih lanjut di wtylerconsulting.com.

Tags:

Daftar Putar Kami