Hal-hal terlihat berbeda di sekitar sini. Jelajahi Dasbor Artis TuneCore yang telah dirubah

Musik Sampling: Memecah Dasar-Dasar

Agustus 9, 2016

[Editor Catatan: Ini adalah blog tamu yang ditulis oleh Justin M. Jacobson, Esq. Justin adalah seorang pengacara hiburan dan media di New York City. Dia juga menjalankan Label 55 dan mengajar bisnis musik di Institute of Audio Research.]

Dengan teknologi yang maju dan pengembangan teknik musik digital baru, telah menjadi lebih mudah bagi seorang seniman untuk "sampel" dan mengintegrasikan rekaman selesai orang lain atau gigitan suara ke dalam karya baru, diubah dan turunan yang dibuat oleh seniman baru.

Di pasar yang berkembang saat ini, DJ komersial seperti Girl Talk dan banyak produser musik hip hop, tari, dan pop teratas saat ini semuanya mencampur dan menenun bersama "sampel" yang berbeda (sebagian dari rekaman orang lain) ke dalam "musik" baru mereka.  Dengan praktek ini menjadi lebih umum, pemahaman yang tepat tentang apa sampling dan bagaimana untuk mendapatkan izin yang tepat untuk secara hukum memanfaatkan sampel menjadi faktor penting dalam profitabilitas potensial lagu serta daya pasar.

"Sampling" paling baik digambarkan sebagai menggunakan kembali bagian tertentu dari rekaman suara orang lain. Jumlah yang digunakan bervariasi; dari sesedikit hanya mengintegrasikan kombinasi drum unik orang lain atau keretakan gitar ke dalam sebuah lagu, untuk memanfaatkan seluruh paduan suara atau ayat lengkap dari sebuah lagu.  Tindakan ini, dalam istilah yang paling sederhana, dapat dilihat sebagai hanya "menyalin" dan "menempelkan" sebagian rekaman suara lain yang ada ke dalam pekerjaan baru Anda.

Instans tidak berlisensi dari praktik ini dapat membuat kreator berpotensi bertanggung jawab atas pelanggaran hak cipta; Namun, ada cara untuk menghindari potensi tanggung jawab dan mendapatkan izin yang tepat untuk memanfaatkan "sampel" pekerjaan orang lain.

Untuk benar dan legal "sampel" karya musisi lain dalam lagu artis, artis sampling harus mendapatkan "izin sampel" dari pemilik yang sesuai (s) dari rekaman asli.  Karena ada dua hak cipta di setiap lagu - rekaman suara(biasanya dikelola oleh label rekaman, misalnya, Interscope Records) dan komposisi musik yang mendasarinya (biasanya dikelola oleh perusahaan penerbitan, misalnya, Sony / ATV) - pihak harus mendapatkan izin dari kedua pemilik hak cipta dan masuk ke dalam perjanjian lisensi dengan masing-masing pemilik untuk secara sah memanfaatkan "sampel."

Mungkin ada situasi di mana penggunaan ditentukan untuk menjadi "de minimis" dan terlalu kecil untuk memerlukan lisensi; tapi, itu adalah situasi rumit yang membutuhkan analisis serius.

Umumnya, untuk memastikan siapa pemilik yang tepat dari masing-masing hak cipta, Anda dapat mulai dengan mengakses dan mencari melalui database masyarakat hak-hak berkinerja AS (yaitu ASCAP atau BMI).  Database ini umumnya mencantumkan semua penulis, produser, dan informasi penerbit yang relevan untuk lagu tertentu.  Biasanya, ada juga informasi kontak langsung yang tercantum dalam database; dan jika tidak, disarankan untuk mencari departemen yang menangani "lisensi" atau "sampel" dan / atau "izin" di perusahaan tertentu karena mereka adalah individu yang umumnya menangani lisensi pihak ketiga dari rekaman yang selesai.

Setelah Anda menentukan kontak pemberi lisensi yang sesuai, seseorang harus meminta lisensi "sampling".  Permintaan pemegang lisensi ini umumnya harus mencakup:

  • Berapa lama sampel(menit? detik?),
  • Apa bagian dari lagu yang Anda berencana untuk menggunakan sampel (yaitu, seluruh paduan suara, loop drum, dll),
  • Bagaimana Anda berencana untuk menggunakan sampel(hanya mengganti paduan suara, terdistorsi di latar belakang, terus-menerus dilingkarkan, dll),jumlah unit yang Anda berencana untuk membuat atau mendistribusikan,
  • Jenis media apa yang akan Anda gunakan(CD, nada dering, streaming, dll.).

Beberapa pemberi lisensi mungkin juga mengharuskan Anda untuk memberikan salinan rekaman baru yang sebenarnya agar pemberi lisensi dapat mendengarkan sebelum memberikan lisensi apa pun.

Lisensi sampel yang khas dapat mencakup biaya lisensi di muka serta royalti pada setiap rekaman yang dijual dan / atau mungkin termasuk kepentingan kepemilikan yang sebenarnya dalam rekaman baru untuk artisasli , terutama ketika sebagian besar dari lagu asli digunakan atau ketika artis sangat terkenal.

Kadang-kadang transaksi dilakukan atas dasar pembelian "flat-fee".  Ada berbagai faktor yang dapat menentukan biaya lisensi, termasuk keberhasilan lagu asli, keberhasilan dan ketenaran artis asli, keberhasilan dan ketenaran artis sampling, panjang sampel, bagaimana itu akan didistribusikan dan bagaimana sampel akan digunakan dalam rekaman baru.

Umumnya, semakin terkenal trek asli dan semakin lama sampel yang digunakan, semakin besar biaya lisensi mungkin. Dengan demikian, daya tawar masing-masing artis datang ke dalam bermain karena alternatif (tidak lisensi "sampel") bisa berakhir dalam litigasi dengan biaya yang lebih signifikan, terutama jika lagu sampel akhirnya menjadi sukses komersial.  Kadang-kadang, mereka bahkan akan meminta kepentingan kepemilikan dalam penerbitan pada komposisi baru.

Atau, karena klaim pelanggaran hak cipta didasarkan pada kesamaan dan akses yang substansial, seorang seniman dapat mencoba untuk secara independen membuat rekaman yang diinginkan dan memanfaatkan rekaman baru ini untuk lagunya sendiri.  Karena artis secara teknis tidak "sampling" rekaman suara yang sama persis yang ada, lagu serupa berikutnya mungkin tidak dikenakan artis sampling untuk setiap tanggung jawab atas pelanggaran hak cipta rekaman suara.

Kebijakan di balik ini adalah bahwa jika seseorang membuat rekaman sendiri, bahkan jika kedengarannya identik dengan telinga yang tidak terlatih, masih akan ada variasi yang cukup bahwa rekaman berikutnya ini tidak boleh dianggap sebagai pelanggaran. Dengan demikian, seniman sampling kemudian hanya perlu mendapatkan izin dari penerbit yang memiliki komposisi musik yang mendasarinya.  Di sana, tidak ada izin dari label rekaman yang memiliki rekaman suara akan diperlukan.

Namun, selalu ada potensi untuk gugatan, sebagai rekan lama Inggris pernah berkata, "di mana ada hit, ada tulisan (gugatan)."


Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai nasihat hukum, sebagai pengacara yang mengkhususkan diri di lapangan harus dikonsultasikan.

Tags: pelanggaran hak cipta hak ciptapengacara hiburanmenampilkanHip Hopindiejustin m jacobsonmusik samplingmusik tipsproduserproduksisampelsampellagutunecore