Baru! Kembangkan karier Anda dengan TuneCore Rewards.

[Editors Note: Ini adalah blog tamu yang ditulis oleh Justin M. Jacobson, Esq. Justin adalah hiburan dan media pengacara untuk The Jacobson Firm, P.C.di New York City. Dia juga menjalankan Label 55 dan mengajar bisnis musik di Institute of Audio Research.]

 

Kami sebelumnya telah mengeksplorasi alasan untuk mendaftarkan hak cipta dan prosedur untuk mengolahnya. Dalam artikel ini, kami akan mengeksplorasi hukum hak cipta karena secara khusus berkaitan dengan industri musik untuk memastikan eksploitasi yang tepat dan monetisasi lagu selesai artis.

Agar sebuah karya dapat dilindungi hak cipta, karya tersebut harus asli dan diperbaiki dalam bentuk nyata, seperti rekaman suara yang ditetapkan pada CD, MP3, atau format file rekaman suara digital lainnya seperti file WAV. Beberapa contoh materi berhak cipta yang umum dalam karier musisi adalah rekaman lagu yang sebenarnya, lirik dan komposisi musik yang mendasarinya, video musik atau karya audio-visual lainnya, foto, logo atau materi visual lainnya dan biografi, situs web, atau informasi tekstual unik lainnya yang dibuat artis.

Secara khusus, hak cipta yang berlaku untuk musik adalah unik karena setiap lagu memiliki dua hak cipta. Salah satunya adalah hak cipta dalam lagu, yaitu komposisi musik, yang terdiri dari lirik dan musik yang mendasari (beat, instrumental). Yang lain adalah hak cipta dalam rekaman suara atau "rekaman master" itu sendiri. "C" dalam lingkaran (©) adalah pemberitahuan yang sesuai untuk lirik dan komposisi musik yang mendasarinya, yang dilindungi oleh Hak Cipta "Seni Pertunjukan". Pemberitahuan yang sesuai adalah "P" dalam lingkaran (℗) untuk rekaman suara yang sebenarnya, yang dilindungi oleh Hak Cipta "Rekaman Suara". Indikasi ini berasal dari Konvensi Phonogram Internasional dan mengacu pada "Phonogram", yang digunakan ketika mengacu pada segala macam master audio.

Pihak yang sama atau beberapa pihak dapat memiliki hak dalam masing-masing hak cipta yang berbeda untuk musik yang sama. Sebagai contoh, "All Along The Watchtower" awalnya ditulis dan dikomposisikan oleh Bob Dylan. Ini kemudian dilakukan dan "ditutupi" oleh beberapa seniman, termasuk Jimi Hendrix. Dalam situasi ini, hak cipta dalam komposisi musik yang mendasarinya (lirik dan aransemen musik) dimiliki oleh Bob Dylan (atau Perusahaan Penerbitannya); sementara, hak cipta dalam rekaman suara tertentu dimiliki oleh Jimi Hendrix (atau Label Rekamannya).

Situasi ini paling sering muncul di mana seorang penyanyi hanya terlibat dalam dan memiliki hak dalam hak cipta rekaman suara dari sebuah lagu dengan menjadi vokalis fitur yang sebenarnya di sebuah lagu; sementara, pihak lain yang menulis lagu hak sendiri untuk komposisi musik yang mendasarinya.

Setiap hak cipta memberikan setiap pemilik dengan beberapa hak eksklusif. Ini termasuk hak eksklusif untuk mereproduksi karya, termasuk reproduksi mekanis komposisi musik dalam CD, unduhan dan vinil serta untuk memberi wewenang kepada pihak ketiga untuk melakukan hal yang sama. Ini juga termasuk hak eksklusif untuk mendistribusikan karya ( Spotify , Pandora, YouTube), untuk menyiapkan karya turunan berdasarkan karya asli (sekuel, spin-off), untuk melakukan pekerjaan (konser) secara publik dan untuk menampilkan karya secara publik.

Oleh karena itu, hak cipta umumnya memberi pemilik hak eksklusif untuk mendistribusikan salinan karya mereka secara publik dengan menjual, menyewakan, atau menyewakan dan untuk melakukan atau menampilkan karya secara publik, seperti menjual salinan CD atau menampilkan komposisi musik secara publik di restoran atau klub malam.

Dalam bisnis musik, penulis lagu dan komposer biasanya menetapkan hak cipta mereka dalam komposisi musik yang mendasarinya ke perusahaan penerbitan dengan imbalan menerima royalti penulisan lagu. Pendapatan umumnya dibagi menjadi dua, meskipun penerbit mengumpulkan semua uang (kecuali untuk hak-hak berkinerja kecil). Lima puluh persen (50%) pendapatan pergi ke penerbit, dan lima puluh persen lainnya (50%) pendapatan dibagi antara komposer, penulis lirik, arranger, penerjemah, dll. Lima puluh persen (50%) yang masuk ke "penerbit" biasanya disebut sebagai seratus persen (100%) "Saham penerbit" dan lima puluh persen (50%) milik penulis lagu, arranger, penulis lirik, dll biasanya disebut sebagai seratus persen (100%) "Bagian penulis lagu." Untuk melihat lebih mendalam tentang penerbitan uang, periksa artikel saya sebelumnya tentang topik ini.

Selain itu, hak cipta dalam rekaman suara umumnya ditetapkan ke label rekaman dengan imbalan menerima royalti untuk penjualan dan lisensi rekaman suara. Hak cipta rekaman suara dapat dimiliki oleh label dan dapat dianggap sebagai "pekerjaan untuk disewa." Termasuk dalam penugasan ini mungkin lisensi mekanis, yang memberi wewenang label untuk mereproduksi komposisi musik yang mendasarinya secara mekanis pada phonogram atau pembawa suara lainnya seperti unduhan.

Untuk membuat rekaman, unduhan, kaset, dan CD, label rekaman memerlukan lisensi mekanis dari penerbit musik. Sampai rilis publik awal pertama dari komposisi musik, penulis lagu dan penerbit memiliki kontrol penuh atas penerbitan lisensi. Namun, setelah rilis pertama ini, orang lain dapat membuat versi mereka dari lagu ("cover" lagu) dengan membayar biaya hukum dan mendapatkan lisensi mekanik wajib.

"Lisensi wajib" adalah lisensi yang tidak dapat ditolak oleh penulis lagu (atau penerbit), yaitu, tidak memerlukan izin penulis lagu bagi Anda untuk merekam lagunya. Dalam United States , Badan Harry Fox adalah lembaga hak mekanik terkemuka. Ini dibuat oleh Asosiasi Penerbit Musik Nasional untuk mengelola dan mengeluarkan lisensi wajib ini dan untuk mengumpulkan biaya lisensi royalti mekanis dan mendistribusikannya kepada pihak yang sesuai. Selain itu, ketika ada lebih dari satu pemilik hak cipta tertentu, kecuali ada perjanjian yang bertentangan, setiap pemilik bersama dapat melisensikan hak cipta penuh kepada pihak ketiga yang tunduk pada akuntansi kepada rekan penulis mereka dan membayar atas bagian mereka dari royalti.

Seperti yang terbukti, bisnis musik dan hak-hak yang terkait dengan karya-karya yang didistribusikan adalah bagian dari sistem kompleks yang telah dikembangkan dari waktu ke waktu dan bergeser dengan lanskap yang berubah dan dengan munculnya teknologi baru. Oleh karena itu, penting bagi kreator untuk melindungi hak-hak mereka dalam pekerjaan mereka yang telah selesai sehingga mereka dapat melisensikan dan memonetisasinya dengan benar.

Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai nasihat hukum, sebagai pengacara dan / atau akuntan yang mengkhususkan diri di lapangan harus dikonsultasikan.

Tags:

Daftar Putar Kami