[Editor Catatan: Ini adalah angsuran kedua dalam dua bagian seri oleh Justin M. Jacobson, Esq. - baca BAGIAN 1 di sini.]

 

Selain pertimbangan yang kami tujukan pada bagian salah satu bagian dari bagian ini, ada beberapa klausul lain yang harus diperhatikan oleh seorang seniman dan termasuk dalam perjanjian sponsor. Kami sekarang akan secara singkat mengeksplorasi beberapa hal di bawah ini.

Sebuah perusahaan dapat bertujuan untuk memasukkan ketentuan non-kompetisi dalam upaya untuk mencegah artis dari bekerja dengan pesaing untuk jangka waktu tertentu setelah berakhirnya atau penghentian perjanjian sponsor mereka. Bahasa contoh tersebut ditampilkan di bawah ini.

    Selama Jangka Waktu perjanjian ini dan untuk jangka waktu tiga (3) bulan setelah berakhirnya Perjanjian ini atau penghentian perjanjian ini sebelumnya oleh PERUSAHAAN, ARTIS setuju bahwa itu tidak akan secara langsung atau tidak langsung melakukan hal yang sama dan / atau serupa "deliverables" dan / atau bekerja atas nama perusahaan lain yang terlibat dalam distribusi, pemasaran dan / atau promosi produk yang sama atau secara substansial serupa (GUITAR) seperti yang dijual, dipasarkan dan / atau dipromosikan oleh PERUSAHAAN di seluruh Amerika Utara dan Eropa.

Hal penting lain yang harus ditangani dan dikenang dalam perjanjian tertulis adalah hak merek untuk memanfaatkan citra dan nama selebriti dalam hubungannya dengan produknya. Ini termasuk selama masa sponsor serta bagaimana hal-hal akan berlanjut setelah berakhirnya dukungan yang ada.

Umumnya, pemilik merek lebih memilih hak-haknya untuk menjadi luas dengan persyaratan minimal dan pembatasan pada mereka; sebaliknya, seorang musisi biasanya ingin mempertahankan kontrol atas penggunaan gambar dan namanya, sehingga kesepakatan tentang poin-poin ini penting.

Di bawah ini adalah contoh klausul yang menyediakan merek sponsor dengan hak untuk memanfaatkan nama dan citra artis selama sponsor dan dengan hak perusahaan berakhir setelah berakhirnya masa berlaku.

    PERUSAHAAN memiliki hak non-eksklusif untuk memanfaatkan nama ARTIS, suka dan biografi tanpa pembayaran lebih lanjut, di setiap dan semua media yang sekarang dikenal atau selanjutnya diciptakan, selama Masa Berlaku. Setelah berakhirnya atau berakhirnya Perjanjian ini, PERUSAHAAN harus segera menghentikan setiap dan semua penggunaan nama ARTIS, seperti dan / atau biografi serta pernyataan asosiasi dengan ARTIS.

Selain hasil influencer atas nama merek dan eksklusivitas kategori merek, ketentuan yang berkaitan dengan potensi penghentian awal perjanjian juga harus dinegosiasikan. Secara khusus, sebagian besar perjanjian sponsor memiliki "perilaku berbahaya" atau "klausul moral." Hal ini memungkinkan merek untuk segera mengakhiri pengaturan dukungan yang ada dengan individu yang "terlibat dalam perilaku atau kegiatan ilegal, tidak senonoh, tidak bermoral, berbahaya atau skandal."

Ketentuan semacam itu sering digunakan untuk melindungi citra dan reputasi perusahaan; dan memungkinkan satu pihak untuk secara sepihak mengakhiri kontrak jika pihak lain terlibat dalam perilaku yang dapat memiliki beberapa jenis dampak negatif pada reputasi publik perusahaan atau merek tertentu. Selain itu, banyak selebriti sekarang menegosiasikan "klausul moral terbalik." Klausul ini memberikan musisi hak untuk mengakhiri perjanjian sponsor jika merek berperilaku dengan cara yang sama merek "merusak". Hal ini dimaksudkan untuk melindungi reputasi musisi dari asosiasi dengan perusahaan atau merek yang dipermalukan. Contoh klausa seperti itu digambarkan di bawah ini.

    Klausul Perilaku/Moral Berbahaya – Salah satu Pihak berhak untuk segera mengakhiri Perjanjian ini jika Pihak lain, atas kebijaksanaan wajar Pihak tersebut, terlibat dalam perilaku tidak senonoh, tidak bermoral, berbahaya atau skandal yang membawa pihak lain ke dalam kebencian publik, penghinaan publik, penghinaan, cemoohan, atau ejekan, atau yang akan cenderung mengejutkan, menghina atau menyinggung masyarakat atau moral publik atau kesusilaan dan yang dapat, secara langsung atau tidak langsung merusak, reputasi atau niat baik Partai tersebut atau jika pihak tersebut melakukan pelanggaran yang melibatkan turpitude moral di bawah undang-undang atau peraturan Federal, negara bagian atau lokal, atau melanggar aturan atau peraturan yang berlaku. Selain itu, ARTIS tidak boleh terlibat dalam tindakan atau perilaku apa pun dan/atau membuat pernyataan yang menghina yang merendahkan PERUSAHAAN dan/atau mereknya.

Seperti yang telah kita bahas, ada banyak hal penting yang berkaitan dengan sponsor merek seorang musisi. Ini termasuk khusus "deliverables" atau kewajiban bahwa musisi berutang kepada merek serta kompensasi karena artis untuk melakukan tugas-tugasnya atas nama sponsor. Kategori eksklusivitas dan cakupan penyediaan non-bersaing juga merupakan masalah penting yang harus diperhatikan.

Jelas bahwa sebagai industri musik terus bergeser ke arah ketergantungan yang lebih besar dan bagian yang lebih besar dari pendapatan seorang seniman akan dihasilkan dari afiliasi merek. Hal ini membuatnya lebih mendesak untuk benar menyetujui persyaratan hubungan ini. Memperingati istilah sponsor secara tertulis adalah cara terbaik untuk memastikan semua pihak berada di halaman yang sama dan menerima perlindungan yang mereka inginkan.

Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai nasihat hukum, sebagai pengacara yang mengkhususkan diri di lapangan harus dikonsultasikan. Beberapa klausa telah dipadatkan dan / atau diedit untuk tujuan konten, sehingga tidak satu pun dari klausul ini harus digunakan verbatim juga tidak bertindak sebagai segala bentuk nasihat hukum atau konseling.


Justin M. Jacobson, Esq. adalah seorang pengacara hiburan dan media untuk The Jacobson Firm, P.C.di New York City. Ia juga menjalankan Label 55 dan mengajar bisnis musik di Institute of Audio Research.

Tags:

Daftar Putar Kami