Baru! Kembangkan karier Anda dengan TuneCore Rewards.

[Editor's Note: Artikel ini ditulis oleh Sirma Munyar, dan merupakan bagian terakhir dalam seri tiga bagian. Pastikan untuk memeriksa bagian satu dan bagian dua.]

Di bagian kedua seri, sayamengeksplorasi beberapa strategi pengaturan dan instrumentasi untuk pendatang baru. 

Dalam penawaran terakhir ini, saya akan memperkenalkan teknik pemrosesan dan pencampuran yang harus diketahui setiap produsen.

  1. Anda tidak perlu belajar cara menggunakan setiap efek audio di luar sana, tetapi Anda harus memahami efek yang penting dalam campuran apa pun.

Ada 4 efek audio yang digunakan produsen dan insinyur pencampur lebih sering daripada yang lain: EQ, kompresor, reverb dan delay. 

Eq 

Anda dapat menyamakan opsi equalizer di DAW Anda dengan yang Anda miliki di sistem suara mobil Anda. 

Anda tahu bagaimana Anda dapat meningkatkan dan mengurangi jumlah bass atau membuat pengalaman mendengarkan Anda semua tentang kisaran treble? Plugin EQ menawarkan kontrol itu dan banyak lagi. 

Dengan equalizer di DAW Anda, Anda dapat mencapai keseimbangan nada yang Anda cari dengan meningkatkan volume frekuensi tertentu sambil mengurangi yang lain. 


Cara terbaik untuk menginternalisasi kemampuan equalizer adalah beralih ke EQ parametrik sepenuhnya. Misalnya, Logic Pro X's Channel EQ dan Ableton's EQ Eight adalah pilihan yang bagus.

Compressor 

Kompresi sebagai konsep adalah yang membingungkan bagi sebagian besar pemula. 

Alasan untuk ini adalah karena lebih sering daripada tidak, memuat kompresor dengan preset dapat menyebabkan peningkatan volume karena pengaturan penguatan makeup. 

Anda lihat, sebagian besar desainer preset kompresor ingin menawarkan pemula titik awal yang solid yang akan menginspirasi mereka. Inilah sebabnya mengapa setelah mengubah parameter dalam kompresor yang akan melakukan pemadatan yang sebenarnya, mereka mengubah kenop penguatan makeup, sehingga Anda mendapatkan suara gemuk, bahkan dan menarik dengan sentuhan tombol.

Meskipun ada beberapa pilihan preset yang bagus di luar sana, ketika datang untuk mempelajari setiap parameter dalam kompresor, yang terbaik adalah bekerja dengan kanvas kosong. 

Hal pertama yang perlu Anda terima adalah bahwa tugas kompresor adalah mengompres - tidak memperluas. 

Ketika Anda mendapatkan lebih dalam ke dalam produksi musik, Anda akan menemukan bahwa ada berbagai jenis kompresor, beberapa di antaranya memiliki lebih sedikit kenop untuk dimainkan daripada yang lain. Hampir semuanya akan memiliki parameter ambang batas, dan ini karena tanpa Anda menentukan ambang batas, kompresor tidak akan tahu kapan seharusnya kompres. 

Katakanlah Anda memindahkan kenop ambang ke -20 dB. Dengan demikian, Anda memberi tahu kompresor untuk mengompres kinerja setiap kali mencapai tingkat volume yang di atas -20 dB. Oleh karena itu, meningkatkan tingkat ambang batas akan menghasilkan suara yang lebih keras. Saat Anda menurunkan ambang batas, Anda akan melihat bahwa kinerjanya semakin tenang dan terjepit. 

Setelah Anda menentukan pengaturan ambang batas, Anda dapat beralih ke rasio untuk memutuskan jumlah pengurangan penguatan yang harus terjadi. 

(Penjelasan Kompresor - Dasar-Dasar Suara dengan Stella Episode 3: https://www.youtube.com/watch?v=IbIC7B4BU6g

Katakanlah Anda memiliki kinerja vokal yang sangat dinamis. Ada saat-saat ketika penyanyi sabuk keluar lagu serta contoh mereka hampir berbisik.

Dengan kenop rasio, Anda dapat menjaga momen keras tetap terkendali. 

Jika rasio duduk pada 2:1, itu berarti untuk setiap 2 desibel kinerja mencapai di atas ambang batas, kompresor hanya akan membiarkan 1 dB melalui. Demikian juga, jika rasio duduk pada 8:1, itu berarti untuk setiap 8 desibel kinerja mencapai di atas ambang batas, kompresor hanya akan membiarkan 1 dB melalui. Inilah sebabnya mengapa kompresor dengan pengaturan rasio 8:1 akan bekerja lebih keras dari satu dengan pengaturan rasio 2:1. 

Setelah Anda mengontrol dinamika kinerja Anda, Anda kemudian dapat beralih ke parameter penguatan makeup untuk mengembalikan desibel yang Anda hilangkan dalam proses pemadatan. 

Reverb

Bahkan kebanyakan orang yang tidak tahu apa-apa tentang produksi musik memiliki gagasan kasar tentang apa efek reverb yang seharusnya dilakukan: bergema suara. 

Ada jenis reverb tertentu yang dianggap tradisional, seperti piring, ruangan dan aula. Ada juga ruang melengkung dan disintesis buatan dengan gema yang terus memodulasi. Tetapi dalam sebagian besar produksi, opsi standar akan memberi Anda hasil yang Anda cari. 

Jika Anda tidak tahu apa-apa tentang cara mengontrol jumlah reverb, alihkan perhatian Anda ke parameter kering dan basah. Sama seperti kebanyakan plugin lain, efek reverb perangkat lunak dilengkapi dengan preset. Setelah Anda menemukan salah satu yang Anda suka, Anda dapat mengubah fader basah atau kenop hingga meningkatkan jumlah reverb dalam campuran. 

Secara universal, dalam efek audio apa pun, "basah" mewakili versi kinerja yang terpengaruh sementara "kering" mewakili versi asli dan tidak terpengaruh. 

Penundaan

Keterlambatan sering dikacaukan dengan reverb, karena dalam beberapa kasus, hasil yang mereka capai mungkin terdengar sangat mirip. 

Sementara plugin reverb menawarkan ruang buatan di mana suara yang Anda proses dengannya hampir bergema, efek penundaan mengambil suara itu dan memutarnya kembali kepada Anda sedikit tertunda. 

(Reverb dan Delay Dijelaskan - Dasar-Dasar Suara dengan Stella Episode 4 oleh Waves Audio: https://www.youtube.com/watch?v=-jPPJEHMepA&t=1s

Anda dapat menyinkronkan plugin penundaan dengan tempo dan membuatnya kembali bergema dalam catatan kuartal, catatan kedelapan atau berbagai divisi catatan lainnya yang lebih kecil dan lebih besar. Atau, Anda dapat membiarkan tombol sinkronisasi tempo mati, dan menentukan waktu dalam milidetik. 

Di sebagian besar plugin penundaan, Anda akan melihat pengaturan basah / kering yang dapat Anda kontrol dengan mudah. Kadang-kadang, di beberapa plugin, jumlah efek dalam campuran mungkin dikontrol melalui kenop "campuran" sebagai gantinya. 

Salah satu parameter yang harus Anda waspadai secara khusus dalam hal efek keterlambatan adalah umpan balik. 

Jika kenop umpan balik semua jalan ke bawah, Anda akan mendengar gema hanya sekali. Saat Anda mengubahnya, gema akan berkembang biak, menghasilkan suara yang terus tumbuh dan kacau. 

2) Pelajari tentang otomatisasi untuk mengontrol pengaturan volume fader dan efek di seluruh lagu Anda.

Otomatisasi memungkinkan Anda menulis dalam apa yang perlu terjadi ketika dalam sesi Anda. Di satu sisi, itu seperti penulisan lagu. 

Misalnya, jika volume vokal prospek perlu ditolak hanya di bagian paduan suara, Anda dapat menggunakan otomatisasi volume untuk mewujudkannya. Setelah Anda melakukannya, DAW Anda akan mengotomatiskan fader volume saluran tersebut.

Demikian juga, Anda dapat mengotomatiskan hampir setiap parameter di setiap plugin. Total pengubah permainan! 

3) Pastikan saluran master Anda tidak kliping.  

Jika campuran terlalu keras, itu akan mendistorsi di tempat-tempat tertentu. Mengubah master atau stereo out channel fader Anda mungkin tampak seperti solusi cepat untuk masalah ini, tetapi pada kenyataannya, solusi yang tepat adalah kembali dan memperbaiki campuran itu sendiri. 

Inilah sebabnya mengapa selalu direkomendasikan untuk mencampur, tidak naik, dari awal. Idealnya, selama saat-saat paling keras dari campuran Anda, saluran master Anda harus memuncak pada -6 dB.

4) Ketika Anda memantulkan sesi Anda, biarkan opsi "normalisasi" mati. 

Opsi "normalisasi" secara otomatis membawa campuran Anda ke tingkat volume yang dapat didengarkan. Karena campuran yang sehat cenderung relatif tenang, sebagian besar DAW menawarkan opsi ini dalam perjalanan keluar. Tetapi dalam beberapa kasus, "normalisasi" dapat melakukan lebih banyak bahaya daripada kebaikan dengan mendistorsi saat-saat paling keras dalam campuran Anda. 

Jika tujuan Anda adalah memantulkan campuran tanpa kehilangan kualitas sonik, jangan "menormalkan". Plugin limiter yang Anda masukkan di saluran master (atau stereo out) adalah cara yang jauh lebih aman untuk meningkatkan volume sesi Anda.

SIRMA adalah seorang penyanyi, penulis lagu, dan produser independen. Dia adalah pencipta kursus Produksi Vokal Pop Modern di Soundfly dan memiliki gelar dari Berklee College of Music.

Tags:

Daftar Putar Kami