Hal-hal terlihat berbeda di sekitar sini. Jelajahi Dasbor Artis TuneCore yang telah dirubah

5 Hal yang Harus Dihentikan Musisi Di Twitter

Tanggal 7 April 2021

[CatatanEditor: artikel ini ditulis oleh Hugh McIntyre.]

Twitter bukan hanya salah satu platform media sosial terbesar di luar sana, ini juga merupakan kendaraan yang sangat penting untuk terhubung dengan penggemar, membentuk hubungan dengan orang-orang di industri musik dan untuk menyebarkan berita tentang karier Anda. Ini bisa menjadi penghisap waktu, tetapi juga bisa menjadi alat promosi yang hebat ... jika Anda melakukannya dengan benar.

Di bawah ini adalah beberapa hal yang saya saksikan musisi lakukan sepanjang waktu di Twitter yang hanya salah. Beberapa tidak disarankan, sementara yang lain melihat artis keluar dari jalan mereka untuk mengganggu pengguna yang tak terhitung jumlahnya dengan harapan sesuatu akan mengklik (itu tidak akan). Saya telah menyusun daftar ini untuk tidak menunjukkan kepada Anda semua cara terbaik untuk menggunakan situs, yang bisa saya diskusikan sepanjang hari, melainkan apa yang tidak boleh dilakukan.

Spamming

Ini sangat menjengkelkan bagi semua orang di internet dan secara harfiah tidak pernah berhasil. Bahkan, tidak hanya akan gagal memberikan hasil yang diinginkan, kemungkinan besar kebalikannya akan terjadi.

Ketika saya mengatakan spamming di Twitter, saya mengacu pada orang-orang yang membalas tweet hanya dengan pesan singkat dan tautan ke lagu, video, album, atau mixtape terbaru mereka. Jika Anda aktif di platform sama sekali, Anda telah melihat aktivitas ini, dan Anda tahu betapa menjengkelkannya itu. Kadang-kadang seniman memilih untuk melakukan ini kepada orang-orang di industri, dengan harapan penerima akan membantu memajukan karir mereka dalam beberapa cara. Kadang-kadang mereka melompat pada posting viral dan berdoa bahwa ribuan pengguna yang menangkap tweet akan melihat respons semi-viral mereka juga. Bagaimanapun, itu tidak pernah dipersonalisasi, dan itu tidak pernah tepat.

Aku mengerti mengapa seniman melakukan ini, tapi tolong, berhenti. Ini sangat menjengkelkan, dan jarang, jika pernah benar-benar membantu Anda dengan cara apa pun. Praktik spamming ini telah menjadi lelucon online, dan yang terbaik itu adalah sesuatu yang diabaikan. Yang terburuk, ketika seorang musisi pergi keluar dari jalan mereka untuk menyalin dan menempelkan pesan yang sama pada tweet yang dibagikan oleh, katakanlah, seseorang yang bekerja di label rekaman, DJ, atau jurnalis, itu pasti akan membuat orang itu tidak peduli dengan spammer. 

Memposting hal yang sama berulang-ulang

Setiap kali Anda memiliki beberapa konten baru atau berita khusus, itu adalah ide yang bagus untuk memposting tentang hal itu di Twitter lebih dari sekali, tetapi Anda harus melakukannya dengan benar! Jika Anda mencoba membuat pengikut Anda mendengarkan lagu baru yang baru saja Anda jatuhkan, Anda harus membuat beberapa tweet berbeda yang mendorong mereka untuk menekan permainan, dan ada banyak cara untuk melakukan ini. Sangat malas untuk hanya menulis "pergi mendengarkan lagu baru saya" dan berbagi tautan dan kemudian mengunggahnya ke platform berulang-ulang.

Tidak hanya itu menunjukkan Anda tidak bersedia untuk dimasukkan ke dalam pekerjaan untuk mempromosikan pekerjaan Anda sendiri dengan benar, itu membuktikan Anda tidak benar-benar tahu bagaimana media sosial bekerja. Anda mungkin tidak peduli dengan situs web ini dan Anda bahkan mungkin merasa mereka membuang-buang waktu, tetapi ini adalah dunia tempat kami tinggal, dan jika Anda ingin menjadi musisi yang bekerja, promosi adalah bagian besar dari pekerjaan Anda.

Jika Anda memposting tweet yang sama berulang-ulang, Anda berisiko mengganggu mereka yang memilih untuk mengikuti Anda, dan mereka mungkin dengan cepat berhenti mengikuti Anda, sehingga kehilangan pengumuman anda di masa depan.

Menyerang Kritikus

Ini adalah salah satu hal terburuk mutlak yang saya lihat di Twitter, dan sementara itu tidak umum, itu masih terjadi, dan hampir tidak pernah dipanggil. Jika seseorang berbicara tentang musik Anda di radio, mengolok-oloknya di media sosial atau menulis tentang hal itu di blog atau majalah, itu hampir selalu akan membantu Anda. Ulasan mungkin tidak menyanjung, dan Anda mungkin tidak setuju dengan sentimen, tetapi yang lama mengatakan bahwa "semua pers adalah pers yang baik" hampir selalu berlaku.

Jika seorang penulis melewati batas dalam beberapa cara, mungkin percakapan dapat dimulai, tetapi Anda harus berhati-hati bagaimana Anda menguraikan sesuatu. Jika mereka hanya tidak menyukai musik Anda dan mereka mengatakan demikian, ini bukan alasan untuk menyerang.

Saya sendiri telah mengalami ini di masa lalu, saya dapat berjanji kepada Anda bahwa saya benar-benar tidak akan pernah terlibat dengan musisi yang memilih untuk mengejar saya di media sosial, tidak peduli seberapa hebat kreasi masa depan mereka.

Terlalu Banyak Menggunakan Tagar

Tagar bisa menjadi cara yang bagus untuk bergabung dalam percakapan atau menarik bola mata yang mungkin tidak pernah mencapai posting Anda ... tetapi Anda harus pintar dengan bagaimana Anda memanfaatkannya. Jika tidak, Anda akan terlihat tidak tahu dan putus asa.

Terlalu sering menggunakan tagar adalah ketika seseorang menulis tweet dan menyertakan lebih banyak tagar daripada yang diperlukan. Ini juga sesuatu yang mungkin dilihat semua orang ini sebelumnya. Sepertinya satu atau dua kalimat dan mungkin foto diikuti oleh tujuh tagar. Itu datang sebagai salah dan cukup jelek, dan siapa yang ingin berinteraksi dengan itu atau belajar lebih banyak tentang orang yang mempostingnya?

Leapfrogging Pada Hashtag yang Tidak Terkait

Sekali lagi, saya mendorong semua orang untuk menggunakan tagar, tetapi jika media sosial akan menjadi bagian besar dari pekerjaan Anda dan persona publik Anda sebagai seniman, silakan lakukan hanya sedikit penelitian sebelum Anda mulai mempekerjakan mereka dengan tidak benar. Jika, katakanlah, Anda menjatuhkan lagu baru pada hari Jumat, jangan ragu untuk hashtag tweet Anda dengan sesuatu seperti #NewMusic, #NewSingle, nama trek atau #NewMusicFriday. Ini semua masuk akal, dan mereka dapat membantu mereka yang tertarik dengan topik-topik tertentu menemukan apa yang mereka tidak tahu mereka cari: Anda.

Contoh lompatan pada hashtag yang tidak terkait adalah Anda, seseorang yang memiliki album baru, menambahkan hashtag terkait berita yang kebetulan sedang tren saat ini dalam upaya untuk menjadi bagian dari apa yang paling menarik bola mata. Jika Anda seorang penyanyi-penulis lagu akustik, Anda tidak perlu membuat hashtag tweet tentang lagu terbaru Anda dengan sesuatu tentang K-pop, karena tidak ada hubungannya dengan Anda. Namun, jika Anda menutupi single BTS dengan gaya Anda sendiri, maka itu akan cocok, dan saya akan mengatakan Anda harus pergi untuk itu.

Anda akan tahu apakah Anda melompat pada hashtag yang tidak terkait, atau terlalu banyak menggunakannya dengan cara apa pun, jadi percayalah pada naluri Anda dan lakukan dengan benar!

Tags: tips artis menampilkan twitter media sosial untuk artis