Hal-hal terlihat berbeda di sekitar sini. Jelajahi Dasbor Artis TuneCore yang telah dirubah

TuneCore Selasa: Rob Twizz

Januari 11, 2022

Kami kembali dengan instalasi lain dari seri terbaru kami, TuneCore Selasa, yang bertujuan untuk menyoroti seniman dan profesional musik lainnya yang menulis, merekam, dan ramai pada istilah mereka sendiri. Dengan menampilkan materi iklan yang melakukannya dengan cara mereka di seluruh dunia, TuneCore Tuesdays bertujuan untuk memberdayakan dan menginspirasi komunitas seniman kami yang beragam.

Minggu ini kita berbicara dengan rapper rob Twizzyang berbasis di New York. Lihat videonya di bawah ini dan pastikan untuk mempelajari lebih lanjut tentang perjalanannya!

Rob Twizz berasal dari Empire State dan dia mengklaimnya dengan tegas. "Saya dibesarkan di Yonkers, New York, dan jika Anda tahu apa-apa tentang 914, Anda tahu kami memiliki barisan seniman legendaris yang bagus untuk dilihat." Dipengaruhi oleh pendidikan dan lingkungannya, Twizz datang ke musik pada usia dini dan tahu bahwa wilayah itu akan diperoleh dengan susah payah. "Datang dari tempat saya dibesarkan, Anda tidak mendapatkan umpan untuk membuatnya di hip-hop. Anda harus mendapatkan nama Anda, dan di atasnya, Anda harus benar-benar berarti apa yang Anda bicarakan. "

Twizz mulai mengasah bakat musiknya saat remaja, menghasilkan ketukan di kamar tidurnya sampai dia melakukannya dengan benar. "Saya mulai dengan mengajar diri saya beberapa teknik audio ketika saya berusia sekitar 15 tahun. Saya mengunduh program yang disebut Sony Acid dan jatuh cinta dengan sisi musik sonik. Dari sana, saya mulai membangun dari bawah ke atas di kampung halaman saya, mengetuk pizzerias dan yayasan lokal – hampir di mana saja mereka membiarkan saya menyentuh mikrofon. " Melihat kembali kurva belajar besar yang dia temui saat mengajar dirinya sendiri untuk memproduksi, Twizz menimbang, "Saya pikir para insinyur tidak mendapatkan kredit yang cukup; Mereka adalah hitmaker sejati."

Menerobos statis dalam permainan rap adalah kerja keras ketika Twizz memulai, tetapi dia ingat merasakan keuntungan selama hari-hari baru di media sosial. "(Hari ini) ada platform media sosial yang tak ada habisnya, tetapi hampir tidak lebih dari satu dekade yang lalu, kami masih bekerja di era Myspace." Twizz memanfaatkan kehadiran digitalnya segera. "Saya memastikan untuk memanfaatkan usia dini media sosial, sebelum pasar begitu terkonsentrasi dan mulai merilis hampir 4-5 lagu seminggu selama sekitar satu tahun. Akhirnya, itu meledakkan basis penggemar saya dan membuka peluang untuk tampil di televisi nasional, dan kemudian mengambil karir saya di luar negeri untuk beberapa waktu. "

Bagi Twizz, ini bukan hanya tentang musik itu sendiri, tetapi saat-saat yang datang dengan membuat musik, yang membuat perjalanan berharga. "Entah itu dari penggemar yang memberi tahu saya berapa banyak lagu tertentu yang telah menyentuh mereka, atau mengingat betapa bangganya itu membuat almarhum ayah saya berbicara tentang saya menjadi musisi dengan setiap orang yang dia temui," Twizz mencerminkan dengan hangat. "Momen a-ha saya datang ketika saya merilis video untuk 'Halloween Cypher 3.0'. Itu menjadi viral dengan lebih dari 3 juta tampilan hanya dalam beberapa hari, dan bagian terbaik tentang itu adalah bahwa saya berhasil dalam 2 jam dengan beberapa teman. " Mengingat kesempatan kismet itu, Twizz bercanda, "Saya hampir tidak melakukannya karena krisis waktu, tetapi itu hanya menunjukkan betapa tidak dapat diprediksinya kehidupan, dan industri, adalah. Ini mengingatkan saya untuk selalu bergerak maju jika saya pikir saya punya ide bagus."

Mempercayai intuisinya telah terbukti menguntungkan di beberapa titik dalam karir Twizz. "Pada awal karir saya, saya pikir satu-satunya cara adalah mengejar label besar, jadi saya tidak berpikir saya memiliki alat untuk beroperasi sebagai seniman independen. Saya tidak tahu kemudian bahwa saya memiliki semua yang saya butuhkan untuk berhasil yang saya miliki sendiri. Semuanya mulai klik ketika saya menemukan Tunecore pada tahun 2008. " Sekarang, Twizz menangani setiap aspek musiknya, dan dia lebih suka kebebasan total yang menyertainya. "Begitu saya menemukan outlet untuk bersaing dengan artis berlabel mana pun, di mana saya bisa dibayar tanpa bergantung pada orang lain, saat itulah saya tahu saya bisa mengambil seluruh karir saya ke tangan saya sendiri. Tidak ada cetak biru untuk menjadi seniman "sukses" dan penting untuk memiliki tim yang baik dan konsisten di sekitar Anda, tetapi, seperti hal lain dalam hidup, yang terbaik adalah menyelesaikan sesuatu sendiri. Ketika Anda memproduksi, menulis, mencampur, menguasai, dan mengarahkan materi Anda sendiri, Anda meninggalkan lebih sedikit ruang untuk kegagalan dan harapan yang tak tertandingi.

Setelah begitu lama tidak bersama penontonnya IRL, Twizz telah bersandar pada kehadiran media sosialnya untuk tetap terhubung dengan penggemar. "Tentu saja, jaringan dan mempromosikan musik saya di sosial adalah aset besar, tetapi, fokus saya adalah menjangkau audiens saya." Tujuan Twizz selalu menjaga para penggemarnya tetap dekat, dan membiarkan mereka merasa dekat dengannya. "Saya memiliki pilihan untuk mengekspresikan kerentanan saya, yang dapat memungkinkan seseorang dari seluruh dunia untuk melihat bahwa kita semua mengalami pengalaman serupa, kita semua terhubung, dan kita semua manusia."

Ketika ditanya tentang masa depan, Twizz adalah sanguine. "Saya selalu suka ketika orang berbicara tentang musik sebagai perjalanan karena tidak ada cara lain untuk menggambarkannya," katanya. "Ini adalah perjalanan tanpa tujuan; Anda terus berjalan dan mengubah jalan ke mana pun membuat Anda paling bahagia. Sejauh tahun yang akan datang ini, saya pasti ingin kembali ke depan penggemar untuk tampil dan terus menguasai keahlian saya. Tidak ada yang seperti merasakan cinta dan dukungan secara pribadi."

EP terbaru Twizz'If Not Now When'sekarang tersedia di Spotify. Temukan semua musik terbarunya dan ikuti perjalanannya di sini.

Tags: sorotan artis menampilkan robtwizz tunecoretuesdays